Selasa, 12 Februari 2013

"Kami Ingin Kota Jogja yang Nyaman"

                                                                                                                              Yusuf Harfi/The Howdy Indonesia
Howdy-Community - Ada yang berbeda di sekitar perempatan Tugu Jogja pada Minggu pagi (10/2). Puluhan orang terlihat berkumpul di trotoar Jalan Sudirman, Yogyakarta. Ada diantara mereka yang membawa cat dan kuas, ada pula yang membawa sabit dan parang. Bukan tanpa tujuan, mereka akan bersama-sama membenahi kota mereka dalam acara bertajuk Merthi Kutho Yogyakarta.


Beberapa komunitas turut ambil bagian pada acara ini. Komunitas Reresik Sampah Visual dibantu komunitas-komunitas lain seperti Komunitas Fixie Jogja, Komunitas Pejalan Kaki, Komunitas Street Art, bahkan Komunitas Difabel pun tidak mau kalah.
                                                                                                                                     Yusuf Harfi/The Howdy Indonesia
Aksi dimulai pukul tujuh pagi diawali dari kawasan Jalan Sudirman. Seperti sudah tahu tugasnya masing-masing, mereka langsung turun ke jalan. Komunitas Reresik Sampah Visual dibantu Komunitas Pejalan Kaki sibuk melepas spanduk-spanduk yang terpasang berserakan di sepanjang jalan, sedangkan Komunitas Fixie Jogja sibuk mengecat ulang jalur sepeda yang telah pudar.

                                                                                                                                Yusuf Harfi/ The Howdy Indonesia
"Jogjakarta yang mengejar Undang-Undang Keistimewaan dan akhirnya keinginan itu terpenuhi, tapi nyata-nyatanya ruang publiknya nggak bisa bersih, ruang publiknya nggak bisa istimewa. Kami tidak peduli apakah mereka sudah bayar pajak atau tidak, selama dipasang di taman kota, kami cabut semua" ungkap Sumbo Tinarbuko, koordinator aksi damai.

Berikut wawancara lengkap dengan Sumbo Tinarbuko, koordinator aksi.


Ruang publik di Kota Jogja memang telah terganggu oleh iklan-iklan komersil yang bertebaran di sepanjang jalan kota. Menurut Sumbo yang juga merupakan pengamat ruang publik, pemerintah harus konsekuen dalam mengeluarkan aturan dan mengecek, melihat, memantau jumlah ijin yang dikeluarkan agar sampah visual tidak ada dimana-mana. Aksi serupa masih akan dilaksanakan pada minggu-minggu selanjutnya di tempat yang berbeda. (Yusuf Harfi/The Howdy Indonesia)


Artikel Sebelumnya:

1 komentar:

  1. oh ini yg kemarin minggu itu ya. aku pas lewat tugu liat.. bagus bgt aksinya

    BalasHapus

Saya harap anda puas membaca tulisan saya seperti halnya saya puas saat menulisnya.

You are what you write! Komentarmu mencerminkan isi otakmu. Mari bergabung bersama kami membudayakan berkomentar baik di internet. Jika tulisan diatas bermanfaat, sampaikan pada teman anda. Jika tidak, sampaikan pada saya